Kalo Jatoh, Bangun Lagi


Tulisan ini aku buat tepat sebulan sebelum anak aku lahir :D. Sedikit pun tidak aku edit semenjak aku tulis.

Sedikit komentar, kini (Juni 2012) anakku udah 2 tahun, dan alhamdulillah jarang nangis kalo jatoh. Kalo berdarah juga dia gak nangis. Pas main bola dia jatoh, trus cuma tepuk-tepuk tangan, bersihin tangan dari tanah. Pas dicek sama ayahnya, eh ternyata lengannya berdarah, tapi dia (Azmy) malah cuek aja. Terus pernah juga dia berdarah jarinya kena pisau, dia cuma dateng ke aku bilang ‘cuci… cuci…’ sambil nunjukin jarinya yang berlumuran darah (aku kaget). Bukan berarti dia gak ngerasain sakit, cuma ketahanan dia untuk menahan rasa sakit relatif tinggi. Soalnya, pernah juga koq dia nangis pas benjol, heheh… tapi jarang gitu dan kalau nangis hanya sebentar.

Kalo Jatoh, Bangun Lagi

 Oleh: Hanna WilburImage

Kemarin, sambil dalam perjalanan naik motor, suamiku tiba-tiba bertanya, “Umi, kalo Azmy (nama si dede bayi dalam kandunganku) pas lagi jalan-jalan bareng umi tiba-tiba jatoh, Umi mau ngapain?”

Aku bilang aku gak akan riweuh. Kalo dia jatuh, ya udah dia berdiri sendiri, trus aku suruh dia bersihin baju dia, lalu kita terusin jalannya. “Emang kenapa, gitu?” aku nanya sama suami aku. Kok, dia tiba-tiba nanyain itu. Dia bilang kalo dia sering liat ibu-ibu yang marahin anaknya kalo jatuh, ato malah anaknya dipukul.

Gara-gara pertanyaan sederhana itu, aku jadi mikir. Momen jatoh anak aku, bisa aku jadiin bahan untuk menginspirasi dia jadi orang yang gak mudah nyerah. Jadi kira-kira begini ‘skenario’-nya…

Anak jatuh (gedebug!)

Umi: (sambil senyum bercanda) Eh, Azmy jatoh?

Azmy: (Senyum2)

Umi: Kalo jatoh, Azmy berdiri lagi. Itu bersihin bajunya. Kalo jatoh, Azmy berdiri lagi, ya.

Peristiwa ini terjadi lagi di waktu lain.

Umi: Azmy, kalo jatoh, ngapain?

Azmy: Berdiri lagi! (sambil senyum2 bangga)

Umi: Hebat!

Heheh… ini mungkin hanya skenario, gak tau tuh nanti kenyataannya kayak gimana ;D. Tapi, semoga aku bisa mendorong anak-anak aku tumbuh menjadi orang-orang yang gak takut gagal. Kalo gagal, ya… berdiri lagi! Malah, sering-seringlah ngetawain kesalahan kita sendiri.

Sejujurnya aku dari kecil banyak ketakutannya. Takut gagal, takut gak berhasil, takut bikin orang lain kecewa… Efeknya, aku gak fokus di satu hal selama waktu yang relatif lama. Jadi, daripada keburu ‘gagal’ ato ‘ngecewain orang’, aku buru-buru mundur. Itu terjadi tanpa sadar. Aku ngerasa kurang PD ama diri aku sendiri.

Aku gak mau anak-anak aku kayak gitu juga. Aku pengen mereka bisa PD ama anugerah yang Allah kasih ke mereka, dan ngemanfaatin dengan sebaik mungkin untuk kebaikan orang banyak. Orang-orang yang sukses bukan orang yang ‘terpandai’, tapi orang-orang yang terus maju walopun jatuh berkali-kali.

Setelah nikah, motivasi aku untuk terus maju adalah suami dan anak(-anak) aku. Kalo aku mudah nyerah, gimana dampaknya ke mereka? Aku harus bisa menyukseskan mereka. Karena itu, aku gak boleh nyerah. Seorang ibu itu ibarat ‘charger’ ato ‘baterai’ buat keluarganya. Aku gak boleh rusak. Ketakutan aku emang banyak, tapi cinta aku untuk mereka jauh lebih gede lagi, yang menghasilkan keberanian yang entah dari mana. Dan, tujuan paling akhir aku adalah ridha Allah dan bisa ngumpul lagi sama semua anggota keluarga, guru, dan teman-teman aku di surga nanti. Amiin.

Atitude untuk terus maju ini adalah sesuatu yang gak bisa aku ‘ajarin’ ke anak-anak aku. Mereka harus nemu jawaban mereka sendiri. Tapi, yang bisa aku lakuin cuma ‘menginspirasi’ mereka, dimulai dari diri aku sendiri. Sejujurnya pas aku lagi nulis ini, banyak banget ketakutan yang aku rasain, tapi ketika aku tutup mata, yang aku liat adalah tulisan, “Never never never give up!”

Hanna N.

4 Mei 2010

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Keluarga dan tag , , , , , . Tandai permalink.