Liburan Umi


ImageBeberapa bulan yang lalu pernah aku stres banget ngurus balita (oops, aku punya 2). Sensi banget gedenger balita nangis. Bangun tidur nangis, mau tidur rewel, dibilang “Gak boleh” nangis hehe. Aku ke WC aja, balita nangis, aku langsung dicariin, kayak yang aku pergi ke planet mana gitu, serasa diteror haha.

Ruang pribadi aku semakin mengecil.
Hiks-hiks.

Stres juga pas aku lagi riwueh beberes, balita nangis minta digendong ato diperhatiin. Padahal kan setiap hari aku bakal perlu kaditu-kadieu; nyimpen baju yang udah disetrika, beresin kamar, masak, dll. Tapi selama itu, para balita ngikutin uminya terus, ato menangis-nangis minta gendong (haduh, ini tangan lagi penuh bawa cucian malah minta gendong???). Aku pernah capek mental dan fisik.

Sempet aku begitu stres sampe minta ‘time-out’ ama suami. “Udah, Abi urus anak2, Umi mau ‘liburan’…”

Aku pun bikin jadwal ketemu ama temen-temen jauh-jauh hari. Aku sangat berharap acara ini jadi. Tapi memang rencana Allah lain lagi, semuanya pada gak bisa. Aku pun sempet menangis. Hari pun dilalui dengan baca Quran. Alhamdulillah feeling better.

Pekan berikutnya aku pergi makan2 sama temen2 SMA. Alhamdulillah hati menjadi lebih baik.

Bersyukur punya suami yang support. Ok, jangan harap suami bisa full ada di rumah, karena kan ada amanah2 yang lain. Tapi setidaknya memberikan dukungan pada momen2 lagi ‘bisa’, itu harus disyukuri.

Momen me-time sesekali itu ternyata penting. Aku jadi lebih ‘seger’ pas kembali full urus anak2 :D.

Iklan
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Keluarga dan tag , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Liburan Umi

  1. Ping balik: PSPA Pak Ihsan Baihaqi Ibnu Bukhari Akan Datang ke Bandung | Punya Hanna Wilbur

Komentar ditutup.